Undang-Undang Rimba Tetap Jadi Pilihan PR

blacoout-undang-rimba-505

Jika mahu dikira rasanya sudah ratusan kali pihak berkuasa khususnya PDRM memohon jasa baik para penyokong dan pemimpin parti politik agar mematuhi peraturan & undang-undang supaya ketenteraman awam terjaga demi kepentingan bersama.

Seruan sedemikian tidak pun sukar untuk dipatuhi bagi siapa sahaja yang waras akal dan bersih hati nuraninya, namun bagi golongan yang kurang kasih sayang ibu bapa sebagaimana banyak kedapatan dalam PR ia dianggap satu penyeksaan jiwa raga yang mengekang kebebasan hak asasi manusia.

Para pemimpin PR dan NGO yang sehaluan dengannya tetap berdegil enggan mengikut arahan pihak berkuasa sebaliknya terus bertindak berpandukan akal sendiri seolah-olah negara ini tiada peraturannya semacam undang-undang rimba pula yang lebih PR utamakan.

Sebab itu saban hari mereka sibuk dengan perancangan untuk berhimpun sana sini dengan tema blackout 505, himpunan rakyat 505 semacam jenama seluar jeans Levis pula, konon sebagai bantahan terhadap keputusan PRU-13 yang dikatakan penuh penipuan serta tidak telus.

Tapi di masa yang sama, dalam sibuk bantah membantah itu ini, diam tak diam boleh pula para pemimpin dan penyokong PR menerima dengan penuh bangga kejayaan mereka mengekalkan Pulau Pinang, Selangor dan Kelantan. Mereka juga gah mendabik dada dengan keupayaan DAP, PKR dan PAS menguasai 89 kerusi Parlimen.

Seandainya diambil kira tuduhan PR yang meremehkan ketelusan proses PRU-13 secara tersirat ia bermaksud setiap kawasan dan negeri yang dimenangi PR pun wajar dipertikaikan, bukan begitu?

Sebetulnya, jika para pemimpin dan penyokong PR bijak berlapang dada dan ada kesedaran menghormati keluhuran undang-undang, gunakanlah saluran yang ada misalnya melaksanakan bantahan melalui petisyen pilihan raya supaya dengan demikian siasatan sewajarnya dapat dilakukan.

Bertempik sorak dalam himpunan sana sini bukannya satu tindakan cerdik  melainkan menonjolkan betapa rendahnya kesedaran sivik golongan yang terlibat. Negara kita ada undang-undang, maka ikutlah dan peraturan selagi mana kita adalah warganegaranya yang setia.
Share on Google Plus

About Jering Daily

0 comments:

Catat Ulasan

Pihak JERING DAILY tidak akan bertanggungjawab terhadap setiap pandangan atau komen yang diutarakan melalui laman portal ini. Ia adalah pandangan peribadi masing-masing dan tidak semestinya menggambarkan pandangan atau pendirian kami selaku pengendali portal.

Sila guna bahasa dan perkataan yang sopan ketika menulis komen atau meluahkan pendapat kerana setiap komentar yang diutarakan itu mencerminkan keperibadian diri anda sendiri. Terima kasih.