Agama: Berzikir Mampu Buat Hati Jadi Tenang, Malu Dari Lakukan Dosa

zikir-tasbih-hati-tenang
Istighfar bermaksud meminta keampunan kepada Allah SWT. Istighfar juga membawa maksud meminta dilindungi segala kesilapan, kesalahan dan memohon dibangkitkan dari alam kubur di Mahsyar kelak, segala keaiban dilakukan tidak terdedah atau terbuka kepada umum.

Firman Allah SWT: “Dan (juga) orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah?” (Surah al-Imran, ayat 135)
 
Sehubungan itu, kita perlu mengingatkan diri serta orang lain mengenai azab Allah dan memohon keampunan dengan berzikir (istighfar) kepada Allah SWT supaya ditutupi segala dosa atau keaiban kita.
Maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan memohon ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia Maha Pengampun” Surah al-Nasr (ayat 3)
Mukmin yang derhaka perlu yakin bahawa dosanya akan diampunkan dan dilindungi daripada pandangan orang ramai dengan syarat mereka perlu menyesali serta bertaubat bermula dari hati yang insaf terhadap kesilapan dilakukan.

Kemudian bertekad dengan sepenuh hati untuk tidak melakukan dosa lagi. Lakukan dengan seikhlas hati dan berterusan. Insya-Allah, Allah akan menerima taubat serta menyembunyikan segala keaiban serta diberi keupayaan untuk menentang kejahatan jika terlintas di hati melakukannya kembali.

Perlu juga ada perasaan malu dan gerun dalam hati kepada Allah untuk mengulangi kesilapan itu. Jika ini berjaya dilakukan, kita akhirnya menjadi manusia yang patuh dan taat kepada Allah SWT.

Firman Allah SWT : “Maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan memohon ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia Maha Pengampun.” (Surah al-Nasr, ayat 3) Segala perbuatan bermula daripada anggota zahir atas dorongan hati seseorang. Jika hati sentiasa bertasbih mengingati Allah, berzikir mengagungkan kebesaran serta kekuasaan-Nya, akan lahir perasaan malu yang menguasai diri hingga takut mengingkari suruhan-Nya.

Sabda Rasulullah SAW: “Apakah kamu mahu aku ceritakan kepadamu berkenaan amal perbuatanmu yang terbaik dan yang paling bersih dalam pandangan Allah serta orang yang tertinggi darjatnya di antara kamu, yang lebih baik dari bersedekah emas dan perak serta lebih baik dari memerangi musuh kamu semua dan memotong leher mereka, dan mereka juga memotong leher kamu! Kemudian sekalian sahabat bertanya: Apakah itu wahai Rasul? Baginda SAW menjawab: Zikir kepada kepada Allah.” (Riwayat al- Baihaqi)

Pesanan Imam Al-Bukhari, zikir adalah tugas harian setiap Muslim kerana dengan zikir ia akan mendatangkan kekuatan dan ketenangan. Maka berzikirlah setiap masa supaya Allah sentiasa ingatkan kita setiap masa.

Zikir itu luas penggunaannya kerana mengerjakan sesuatu ketaatan kepada Allah juga dipandang sebagai zikir. Majlis yang membincangkan atau memperkatakan soal agama, halal haram, menceritakan kebesaran dan kehebatan Allah juga dianggap majlis zikir.

Oleh itu, sesuatu amalan yang matlamatnya mengingati Allah, adalah zikir. Allah sangat menyukai orang yang lidahnya sentiasa basah dengan zikrullah. Ingatlah, Allah sudah menjanjikan ganjaran pahala yang banyak kepada orang yang berzikir.

Allah berfirman: “Golongan lelaki dan wanita yang banyak berzikir kepada Allah, Allah janjikan bagi mereka keampunan serta ganjaran yang besar.” (Surah al-Ahzab, ayat 35)
Share on Google Plus

About Jering Daily

0 comments:

Catat Ulasan

Pihak JERING DAILY tidak akan bertanggungjawab terhadap setiap pandangan atau komen yang diutarakan melalui laman portal ini. Ia adalah pandangan peribadi masing-masing dan tidak semestinya menggambarkan pandangan atau pendirian kami selaku pengendali portal.

Sila guna bahasa dan perkataan yang sopan ketika menulis komen atau meluahkan pendapat kerana setiap komentar yang diutarakan itu mencerminkan keperibadian diri anda sendiri. Terima kasih.